Cerita Taaruf Dengan Abi Part 2

by - Oktober 02, 2019



Tiba- tiba babeh mendekati ummik, wah ummik udah feeling nih, pasti mau ngomongin soal "itu".
"Katanya, mau taaruf lagi?"
Tuh kaaaan.
"Iya Beh, gimana?"
"Orang mana?"
"Aslinya Kalimantan, tapi lama tinggal di Jogja."
"Ya udah suruh ke sini aja."

Bener memang kata Afghan, jodoh pasti bertamu.

Hari Deg-Degan

Sudah diputuskan mereka akan bertamu hari Sabtu. Dan taaruf ini beda dengan taaruf pada umumnya. Biasanya sebelum ke pihak keluarga, manusia yang taaruf ini akan bertemu di suatu tempat didampingi murobi masing-masing. Tapi karena abi nggak punya murobi, dan murobi ummik nih sibuknya bukan main, jadi kami putuskan untuk langsung ketemu orang tua saja. Tapi ini harus lihat-lihat kondisi ortu juga ya, namanya taaruf kan bisa lanjut, bisa batal. Nggak semua ortu bisa menerima. Next time ummik akan tuliskan tentang apa yang harus dilakukan saat you sudah memutuskan mau taaruf aja, nggak mau pacaran lagi. InsyaAllah.

Malamnya ummik BINGUNG. Ummik harus tanya apa ya pas taaruf? Ummik harus pakai baju apa ya? Ummik harus menunjukkan sifat asli yang petakilan atau kalem-kalem aja ya?

Yang jelas, ummik tahu kalau abi nih orang pondokan, jadi dari segi style pasti lebih suka sama perempuan yang nggak dandan menyor. Padahal at that time, ummik tuh lagi seneng-senengnya dandan, tiap hari ummik pantengin youtubenya beauty vlogger. Ummik hapal merk-merk kosmetik. Ummik nabung gaji buat beli eye shadow, lipstick, omaigaaaad. Masa harus ummik akhiri di sini? nggak lah, dia khan belum jadi suamiku, jadi ummik mah tetep aja dandan.

Ummik pakai baju merah marun dan jilbab senada. Ummik dandan syantik tapi tetap sederhana macam warung Padang. Ummik nggak nyiapin pertanyaan apa-apa biar semua ngalir kaya ingus.

Bapak sama ibu juga udah siap-siap, dan bapak nanya, "Lha aku nanti suruh nanya apa?" Aku juga tak tau beh, jawabku saat itu.

Abi pun datang bareng mbak Endri sekeluarga, bawa buah tangan. Ummik curi-curi pandang tapi tetep sopan. Yah, lumayan. Eh dia juga pakai baju merah marun, kok sama sih? Padahal nggak janjian.

Abi ini nunduuuuuk terus dari pertama dateng, sampe pulang. Pas interview ama babeh juga nunduk banget, udah gitu suaranya lirih. Dalem hati, aduh, jangan nunduk-nunduk banget dong, ntar dikira babehku ente nggak sopan.

Babeh juga nanyanya pertanyaan-pertanyaan gampang, lebih ke arah basa basi sih. Terus giliran dia diminta tanya sesuatu ke ummi, eh dia bilang nggak ada pertanyaan. Diiih, emangnya abi nggak penasaran po?

Berhubung abi nggak nanya, giliran ummik lah yang nanya, " Antum kan penghafal. Saya nggak hapal. Gimana menurut antum?"

"Saya tidak mensyaratkan istri yang hapal quran. Jadi tidak masalah."

Oh okey. Baguslah... wkwkwk.

Suasana taarufnya memang agak awkward dan canggung sih. Abi nih super pendiem soalnya, grogi juga kali ya. Untung suasana tak menentu ini terselamatkan dengan hadirnya bocil anak-anak mbak Endri. Nah dari situ ummik tau, kalau abi lumayan deket sama anak kecil (Lah kan guru TPA Bambaaaang)

Nggak lama mereka pamit pulang, adzan dzuhur lah yang jadi patokan. Setelah mereka pulang, kami sekeluarga melakukan ghibah syariah.
"Gimana, Beh? Orangnya pendiem banget ya?"
"Tapi kalo udah kenal, pasti orangnya lucu. Humoris." Cieee cieee dibelain.
"Itu emangnya kalo ngomong harus ndungkluk banget kaya gitu?" Kata ibu.
"Ya kan kui adabnya memang gitu." Kata babeh lagi. Ecieeee dibelain lagi.


**
Paginya abi kirim whatsapp, dan ummik masih ingat kata-katanya, "Ana sudah sampaikan pertemuan kemarin ke keluarga di Kalimantan. InsyaAllah mereka mendukung. Bagaimana dengan keluarga mbak Dhita? Rencananya kalau setuju, nanti keluarga akan ke sini sekalian khitbah supaya tidak bolak-balik."

Ya ampun, ummik nggak nyangka ada di titik ini, khitbah. Nggak pernah kebayang sebelumnya bakalan dikhitbah. Kata khitbah cuma sering ummik baca di buku-buku karya ust Habiburahman El Sirazhy. Jadi gini ya rasanya ada orang yang mau mengkhitbah? Orang yang nggak kita kenal sama sekali, ketemu juga baru sekali.

Sebenernya kami sekeluarga sih udah sreg juga sama sesebapak ini. Tapi ummik nggak langsung bales dooong tentunya, nunggu agak nanti lah ya, biar seru.

Finally, ummik pun menjawab, intinya kalau memang mau khitbah silahkan nanti pembahasannya antar orangtua.

Nah, kami lanjutkan taarufnya lewat whatsapp. Ya betul, kami whatsappan, secara langsung. Kami menyepakati satu hari di mana ummik bisa tanya apa pun yang berhubungan dengan kehidupan pasca nikah nanti. Ummik tanyakan tentang masalah gaji, pengaturan keuangan, pendidikan anak, dia pro atau antivaks, nanti ummik harus cadaran nggak abis nikah, masih boleh ke bioskop nggak, terus ada beberapa studi kasus, intinya ummik ingin tahu tanggapan abi, dan jawaban-jawaban itu berpengaruh dengan lanjut atau tidaknya proses ini.

Tau nggak kenapa pernikahan itu sebaiknya nggak terlalu lama dari proses taaruf dan khitbah? Karena setan nggak seneng kalau ada hamba Allah yang menikah, bakal dia bisikkan keragu-raguan, prasangka buruk, dll.

Selama taaruf itu ummik beneran gampang baper, kalau ummik whatsapp abi dan balesnya lama, ummik keburu BT. Terus tiba-tiba ada prasangka buruk karena abi mematikan dua centang biru, apa sih maksudnya? Dia tuh niat mau nikah nggak sih?

Ya begitulah Nak mudaaa, kisah taaruf orang itu beda-beda, ada yang cuepet, ada yang luama. Dari pertama ketemu sampai nikah kalau diitung-itung waktunya sekitar 4 bulanan. Dan percayalah nyiapin pernikahan dadakan maupun nyiapin pernikahan bertahun-tahun ribetnya sama. Semoga yang sedang taaruf dimudahkan untuk masuk ke babak selanjutnya. Yang belum taaruf, sabar, segala ssesuatu ada waktunya.

BTW ini sebenernya cuma tulisan pembuka sih, next ummik akan share tentang hal-hal yang harus dilakukan saat kamu sudah memilih buat taaruf, oiya, mau dibikinin format proposal taaruf yang canteeek ndak?









You May Also Like

0 Comments

Diberdayakan oleh Blogger.